copet…!!

Gak tau kenapa, setiap travel jauh ada aja stori kecopetan atau kehilangan, yang bikin teman-teman gue geleng-geleng dan komentar “apa lagi kali ini???”

Di Milan gue harus merelakan 50 euro melayang begitu saja, hanya karena gue dipaksa untuk memberi makan burung di depan Duomo. Padahal gue ogah berat. karena : takut sama burung, apalagi pake merelakan tangan gue untuk dipatok burung! Karena insiden itu bukan hanya dipalak 50 euro dari dompet, tapi juga tangan kanan gue berdarah karena ngelupas akibat patokan. Gara-gara itu gue trauma berat ngeliat segerombolan orang dengan burung, bahkan gue sempet jerit-jerit liat burung masuk kantin bandara Leonardo Da Vinci di Roma.

Biarpun Duomo itu gereja, bukan berarti segalanya aman. Disana banyak – sorry to say- migran non eropa- yang akan memaksa kalian untuk menyerahkan duit dengan segala cara – baik untuk kasih makan burung, foto, sampe ngasih good luck charm bracelet alias gelang lilit dan setelah itu maksa minta duit. Jadi kalau ada tawaran untuk mengambil sesuatu, mending dicuekin aja deh!

Di Rome, adegan pemalakan kembali terjadi. Kali ini kejadiannya di Colloseo. Lagi seru-serunya motret di luar, dan tiba-tiba gue sudah ada di tengah para Gladiator Romawi untuk foto bareng. Tau gue dari Indonesia, mereka membalas dengan bahasa Indonesia juga, seperti “wah! turis Jakarta ya?” dan tentunya “terima kasih!” pas berhasil malak gue 50 euro untuk foto tadi…sialan gak sih.

Padahal belajar dari kasus pemalakan di Milan, gue sudah memisahkan duit pecahan besar dan kecil di tempat yang berbeda. Dasar dodol, ketika dipalak lagi, gue lupa dompet mana yang duit kecil ya???

Akibat dipalak segitu, lemas lah. gak ada duit lagi bo. ada sih, tapi ada di koper. jadi yang di tangan cuma sisa 5 euro aja. Kasian gak sih, makan aja gak bisa…. mau minum pastinya nyari keran air..saat itu gue cuma bisa nyumpah-nyumpah, berharap ada Asterix dan Obelix yang bisa bantu gebukin si tentara romawi!

Jadi, kalau mau tau foto gue termahal – ya itu. Ngasih makan burung. dan sama gladiator!

Kehilangan paling heboh adalah di Krabi, Thailand. Setelah adegan hura-hura full moon party di pinggir pantai, hilanglah 1 gerombolan gadgets gue yang ada di 1 kantong tas : HP, Blackberry, sedikit uang, dan IPOD. Gue sedih berat bukan ketika HP dan BB hilang, tapi ketika sadar IPOD gue ikutan hilang dalam kantong itu. Padahal selama perjalanan IPOD ada di tas lain, dan hanya pas sore itu gue iseng bawa IPOD karena mau denger musik di pantai… so long my thousands of songs and videos 😦

tip : kalo mau party, gak usah deh bawa gadgets. bila perlu gak usah bawa tas, sempilin aja duitnya di baju, bila perlu di beha :p kalaupun alat komunikasi dibawa, batasi hanya HP aja. toh gak bakal cek email pas lagi party!

Btw, soal dipalak dengan kasus kasih makan burung, kejadian juga ke temen gue Dita. Kita lagi di Bangkok, jalan menuju Grand Palace dan melewati taman besar, dan dari jauh gue liat sekawanan orang dan sekawanan burung. Cerita lah gue ke Dita betapa gue trauma melihat scene itu, jadi mending an gue menjauh dan bila perlu jalan memutar. Lagi sibuk cerita, tiba-tiba gue baru sadar kalau si Dita ketinggalan di belakang, dan lagi kena palak dengan cara yang sama!!!! halaah. Dari segi duit sih 30 baht gak seberapa nya 50 euro, tapi keselnya itu kan….

Takabur juga bisa membawa pada kehilangan barang, hati-hati. Ini kejadian ketika gue di Madrid. Saat itu gue ngerasa sudah paham “medan area”, gak kayak di Barcelona dimana gue mau keluar station kereta aja butuh waktu 1 jam karena nyasar. Mana berasa PD karena di Madrid bahasanya Spanish, bukan Catalan jadi mestinya gak sesusah di Barcelona untuk nanya-nanya.

Terus gue berasa sudah extra hati-hati. dompet uang dan kartu sudah dipisah jadi 3 dompet. tas selempang sudah diganti yang baru dengan resleting yang kokoh, dengan bukaan resleting menghadap ke gue, jadi kalau ada orang iseng buka tas pastinya gue liat ya. Dan waktu pun menunjukkan 5 menit menuju station Sol yang gue tuju, dan koper backpack gue sudah siap gue tarik turun. Dan tau-tau 3 orang menghadang gue turun di pintu. Sambil sibuk nanya-nanya dalam bahasa Spanyol “apakah ini station Sol?” dan gue pun menjawab sopan “iya, bener”, tapi kemudian sang cowok gaya yang nanya gue itu tetep nyerocos ngomong Spanish yang intinya “kamu yakin ini station nya?” Karena takut pintu kereta keburu tutup dan gue gak sempat turun marah lah gue. “It is Sol. If you don’t intent to get off, get the f##k of the door”.  Dan turun lah 3 orang itu.

Sontak gue liat tas selempang gue dan resleting nya kebuka. Ya. Merde. Saya kecopetan lagi sodara-sodara..!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s