maya beach!

Setelah ngerasa “ketipu” dan pastinya “kurang banget, kita booked agent lagi untuk excursion ke Maya Beach, kali ini namanya “sunset at Maya”. Masing-masing bayar kira-kira 500 baht, setelah adegan tawar-tawaran yang cukup alot. Sudah dipastikan bawah excursion ini bukan hanya ngeliat Maya dari jauh, tapi juga mampir dan menikmati sunset disana. Catatannya, asal gak hujan!

Kita berangkat jam 4.30 sore, disertai hujan gerimis mengundang (mengundang flu), dan dingin di kapal karena angin. Gak papa, yang penting ke Maya! Di kapal yang isinya mungkin Cuma 20 orang itu ada segerobolan anak muda dari China yang kayaknya takut banget kena hujan, karena kebetulan bikin dressnya putih keren gitu, lengkap dengan make up dan topi lebar. Oh well…jangan-jangan di kesini mau pre-wed photo aja kali ya…sibuk jerit-jerit pas kena air hujan…akhirnya karena tengsin, temen-temennya ngungsiin dia ke deck atas ke deck bawah. And all the bule (plus us) Cuma senyum-senyum aja.maaak…ini laut kali ya…pasti ntar juga kena basah.

Agak kuatir juga, kalau hujan terus lanjut, gimana sunset nya yah. Tapi pas kita sampe di snorkling point, dan turun dengan kanoe dan ngayuh sendiri ke pantai – matahari pun bersinar! Yihaaa! Dan kita pun sampe di tempat yang dicita-citakan! stories

off to James Bond Island

007 land Loncat-loncat pulau yang kita lakukan sebenernya gak banyak, tapi dengan tour yang kita sewa, di hari ke-2 di Phuket kita ke Phang Nga Bay, liat james bond island, maksudnya tempat dimana pernah ada shooting James BondJ. Enak bener si Thailand ini, dipake shooting aja udah laku dijual ke turis. Dan kita beli pula:p Kapan ya kepulauan kita dipake Hollywood untuk shooting film jadi … Continue reading off to James Bond Island

Phuket Run-100K

Phuket – place to start island hopping

…setelah menyuruh supir taxi ngebut ke bandara Suvharnabhumi dengan kecepatan agak maksimum (ngeri juga kalo speedometer nya pol), sambil dimbombardir dari gang di Jakarta yang memantau dimanakah terminal Air Asia untuk ke Phuket yang juga sibuk nanya “ udah masuk tol kedua belom?” dan gue menjawab dengan dodol “ha, emang ada gerbang-gerbang lagi ya?” dan tim Jakarta pun frutasi sambil ngirim doa semoga kita gak ditinggal pesawat malem itu. Whilst one friend at Terminal 1 was pushing her luck so that we could directly go to boarding gate, and didn’t have to check in (itu lah gunanya online check in!) and waited for us in front of the gate. Blackberry gue yang batrenya sekarat itu untungnya masih bisa berguna sampe detik-detik terakhir (literally!) dan akhirnya kita sampe di terminal 1 dan ketemu temen gue disana (dan blackberry gue mati lah dia), dan lari sambil bawa backpack (bagus..gue Cuma bawa 1 backpack kecil ini) dan teriak-teriak “permiiisiiii permisiiiii s’cuse meeeeee air panas niiiiiiii” dan..gak ketinggalan pesawat. Dan gue bisa pipis dengan tenang.

Lesson learnt:  online check in selalu membantu, bawa lah backpack (punya gue malah ada rodanya jd bisa diangkut lari atau digeret), sebarlah teman dimanapun untuk bantuin dalam hal informasi, dan duit, walaupun bukan segalanya, dalam hal itu adalah SEGALANYA.

Karena sampe di Phuket malam hari, dan agak susah nyari taxi dari bandara, akhirnya kita booking mobil via internet ke hotelnya. Kalo gak salah pre-booking mobil itu costs us around 700 baht. Agak mahal sih, tapi well, toh kita bagi 3 orang. It’s ok lah ya. Tempat kita nginap adalah Squareone (www.squareone.com), harga kamar nya gak beda sama di Khaosan, 1100 baht per malam untuk ber 3. Hotelnya termasuk hotel butik kecil, ada kolam renangnya juga (yang kita bilang sebagai “mayan, ada tempat ngerendem badan sama kaki”), ada kafe kecil untuk bikin kopi atau teh (air gratiiiis), mau beli disana juga murah meriah. Kamar kita ada di lantai 3 dan gak ada lift, jadi mayan deh naik turun kalo mau ngapa-ngapain, ukurannya cukup gede (1 queen size dan 1 single bed), kamar mandi di dalam dan bagus, ada jendela (penting loh…buat jemur-jemur hihihihi stories